Friday, July 9, 2010

KERANA TANAH PUSAKA!!



Hidup Mak Munah sekeluarga amatlah miskin dan susah. Sudahlah diceraikan suaminya, ada rumah dan tempat tinggal pula, tiba tiba saja dihalau keluar oleh abang ipar dan kakak kandungnya sendiri. " Kau dan anak anak kau boleh keluar dari tanah ini," bentak Abang Longnya dengar kasar. " Tapi Abang Long, mana saya nak tinggal? Anak anak saya semuanya masih bersekolah lagi, dan Abang Long pun tahu yang saya ini sebatang kara tiada saudara mara yang lain, hanya pada Abang Long dan Kak Longlah tempat saya mengadu," rayu Mak Munah dengan linangan air mata.

"Aku tak peduli, tanah yang kau duduk tu aku nak bagi bagikan pada anak anakku sebelum aku mati. Lagipun selama kau duduk ditanah ini satu sen duit pun kau tak campak pada aku laki bini." Tersentak Mak Munah mendengarkan kata kata yang keluar dari mulut abang iparnya itu. Setahu Mak Munah tanah itu adalah tanah pusaka arwah bapanya. "Kak Long tolonglah saya, saya rayu pada Kak Long, saya rela sujud pada Kak Long, saya rela cium kaki KakLong, tapi tolonglah jangan halau saya anak beranak keluar dari sini,'' semakin kuat tangisan Mak Munah. "Aku tak boleh buat apa apa Munah, tanah arwah abah tu, aku dah jualkan pada Abang Long kau. Jadi sekarang ini semua kuasa ditangannya."jelas Kak Long tanpa rasa belas kasihan lagi.

"Sampai hati Kak Long buat saya anak beranak macam ini. Tergamak Kak Long. Dulu Kak Long janji saya boleh duduk sini sampai mati." rayu Mak Munah sambil menangis. Tanpa putus asa Mak Munah terus merayu kepada Abang Longnya,"Tak boleh ke Abang Long tunggu sampai salah seorang anak saya bekerja dulu, barulah saya keluar. "Tak boleh! Lagi lama kau duduk sini lagi sakit mata dan hati aku pada kau anak beranak. Sudahlah Munah, janganlah nak buang masa aku lagi. Sekarang juga kau boleh keluar. Keluar.......! Keluar.......! Keluar.......!" halau abang long seraya ditendangnya kepala Mak Munah yang bersujud dikakinya. Serentak dengan itu juga terdengar suara anak abang long yang nombor 3 marahkan Mak Munah.

"Ei..... tak reti bahasa langsung orang tua ni." "Mak Munah, Encik tu memang dah bencikan sangat Mak Munah anak beranak. Usahkan tengok muka tengok kelibat Mak Munah pun dia dah menyampah". "Jadi nak tunggu apa lagi berambuslah sekarang". bentaknya dengan sombong. Melihat keadaan ibunya yang meraung, Milah anak Mak Munah yang sulung, yang baru pulang dari sekolah terus memeluk ibunya dan turut menangis hiba. "Hey Mak Long, Pak Long, kalau dah benci sangat pada kami janganlah sampai menghina mak Milah sampai begitu sekali." marah Milah pada Pak Long dan Mak Longnya. "Kurang ajar punya budak, dah lah miskin tak ada bahasa pulak tu," hampir saja abang long menampar muka Milah. "Apa selama ini Pak Long ingat yang Pak Long anak beranak dah berbudi bahasa dengan kamilah. Sudahlah Pak Long jangan nak bermuka muka.

Kalau sekarang Pak Long kedekut dengan tanah Pak Long yang sekangkang kera tu, Milah doa pada Allah Taala esok bila Pak Long, Mak Long nak mati susah, nanti mati dihimpit tanah." pekik Milah lagi. Dia sudah tidak peduli lagi apa orang nak cakap, dia kurang ajar ke atau apa ke yang penting sekarang dia puas dapat meluahkan isi hatinya. "Sudah Milah! sudah..........sudah.......... ," Mak Munah menjerit. "Mari mak kita balik, kemaskan barang barang kita, cepat cepat kita keluar dari tanah sial ini," celupar sekali kata kata yang keluar dari mulut Milah akibat terlalu marah dan geram dengan sikap Pak Long dan Mak Longnya.

Jiran jiran sekeliling yang menyaksikan peristiwa itu turut sama menangis dan simpati dengan nasib Mak Munah. Kesian Mak Munah mana dia nak tinggal sekarang ini? Mak Munah dan Milah menyusuri lorong-lorong kehidupan yang sempit dan dihujungnya seakan sudah hilang sinar. Darah daging yang diharapkan boleh membantu menongkat lemahnya sudah tidak boleh diharapkan lagi. Mak Munah telah dipertemukan dengan seorang budiman yang memberikan rumah untuknya berteduh. Digunakanlah kesempatan itu membesarkan anak-anaknya terutamanya Milah yang semakin meningkat dewasa. Mak Munah berniaga kecil-kecilan menyuap nasi kepada anaknya sehinggalah Millah akhirnya tamat belajar dari Universiti dalam bidang kejuruteraan. Selang setahun kemudian, Millah diterima berkerja di Salah sebuah syarikat gergasi Pemaju Perumahan di Kuala Lumpur.

Selepas hampir 15 tahun berpisah dengan Abg Longnya, Mak Munah hidup berdikari tanpa perlu meminta satu sen pun bantuan dari mereka. Mak Munah masih rindukan kampung halamannya dahulu. Tanah pusaka itu, dulunya terpaksa dijualkan kepada Abg Longnya semata mahu menyekolahkan anak-anaknya. Dia terkenangkan mungkin anak-anak saudaranya sudahpun dewasa dan memiliki keluarga sendiri. Seperti anak-anaknya, Mak Munah berasa puas dengan kejayaan anak anaknya, masing masing telah bekerja, ada yang berjawatan tinggi dan sudahpun mempunyai keluarga sendiri.
Sedang asyik mengelamun, Mak Munah terdengar bunyi hon kereta. Dia kenal, itu anaknya Milah pulang. Dibukanya pintu rumah dan melihat susuk tubuh anaknya berdiri sambil mengukir senyuman. Ditangan ada sekeping sampul surat.

“Milah, kenapa pulang tak bagitahu Mak? Mana suami kau? Mak Munah bertanya kehairanan.
“Abg zam dia kerja mak, Milah pulang sebentar sahaja, ada sesuatu yang milah nak tunjukkan pada mak, ini....”
Mak munah terus mengambil sampul dari tangan Mak Munah dan dibukanya dengan cepat kerana tidak sabar melihat kandunganya.
Serta merta, Mak Munah memeluk milah dan menangis. Milah juga turut menangis.
“Macamana kau dapatkan ini Millah....”
“Demi mak yang milah sayang, ini hak mak, Saya selaku anak sulung, berhak mengambilnya semula”.
“Mana pak Long dan mak Long kau?”
“Mereka dah dihalau oleh anak-anak mereka dan dengar cerita sudah ditempatkan ke rumah orang tua. Anak mereka telah melelong tanah itu dan Milah segera membelinya dari mereka.”
“Mereka kenal kau milah?” Air mata Mak Munah mengalir. Ada sedikit rasa puas dihatinya.
“Tak Mak... Millah rahsiakan...”

Mak Munah masih memeluk Millah, tidak pernah terfikir dihatinya akan berjaya memiliki semula tanah pusaka itu.
Menitis lagi air mata Mak Munah.
“Esok, kita jumpa Pak Long dan Mak Long, kita ambil mereka, dan biarlah mereka duduk dengan kita. Mereka sahaja darah daging yang kita ada. Mak dan lama maafkan mereka.”
Milah senyap. Terasa juga membahang hatinya mengenangkan kekejaman Pak dan Mak suadaranya.
Milah cium tangan ibunya sambil menangis teresak-esak.

“Mak insan mulia... “Itu yang mampu Millah ucapkan.
Terdetik dihatinya, hanya kerana tanah pusaka, kejayaan hidupnya sebagai hadiah hasil kesabaran mereka sekeluarga.

2 comments:

  1. best...kasihnya ibu membawake syurga

    ReplyDelete
  2. sesungguhnya syurga itu di bawah tapak kaki ibu...=)

    ReplyDelete